Beranda > Lain-Lain > Hembusan Nafas BIDADARI

Hembusan Nafas BIDADARI

pada kulit ujung jemari
terbaca jejak angin pada nurani
angin yang berhembus adalah saksi
Tentang suatu rasa jelita hati
anginlah, anginlah
yang memberikan mereka hidup
yang berhembus di mulut
yang sekarang mememberikan ruang kita hidup

wajahmu bernama
Hembusan nafas bidadari
dan matamu, para pencuri
yang melintasinya

dengan gerangan apa
wajah kau basuh maka warna kencana
kau basuh dia dengan air jernih
selebihnya tuhanlah yang lakukan

aku tak tahu bagaimana dan apabila
ia datang ke kalbu
cercah api pelan menyala
tapi tak nampak lidah cahaya

sebuah derita lembut kecil
di sini kupunyai bernama cinta
Bagaimana gerangan ia masuk tiba
maka sampai tak terasa derita yang tersiksa

bukan salahku tentu saja
kalau mawar ini jadi milikmu
sedangkan wanginya berasal dari diriku
Kuberikan Selalu untuk Dewi yang kupuja

By: Erwin Arianto

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: